“Silahkan ceritakan tentang diri Anda”

Ini adalah pertanyaan pembuka yg paling sering diajukan oleh si pewawancara. Bagi yg belum pernah ikut wawancara dan tau tentangnya, pertanyaan ini cukup membuat bungkam. Kadang memang tak punya jawaban, kadang karena kebingungan; “Bagian mana dari diri saya yg mau diceritakan, kan banyak”. Sementara bagi yg sudah familiar dg pertanyaan ini, godaannya adl untuk tidak memperturutkan narsis dg menceritakan banyak hal yg dia anggap menarik, tapi sebenarnya tak relevan dg maksud wawancara kerja.

“Terima kasih atas pertanyaannya, Pak. Saya Makmun, asal dari Probolinggo. Spt yg mkn Bapak tahu, Probolinggo adl kota yg terkenal dg buah Mangganya. Sementara nama saya sendiri adl warisan dari kakek saya. Asli saya sebenarnya bukan dari Probolinggo, Pak. Namun berpindah2 dari satu kota ke kota lainnya krn mengikuti dinas Bapak. Hobi saya memancing, membaca dan mendengarkan musik. Bintang saya Scorpio dan shio saya Landak. Saya penggemar berat kucing dan saat ini masih memelihara 4 ekor di …bla bla bla … bla bla bla …”

Bukan hanya isinya tak berguna utk menambah poin wawancara kerja Anda, tapi si pewawancara juga tak punya banyak waktu utk mendengarkan biografi kehidupan Anda.

Atas pertanyaan “Silahkan ceritakan ttg diri Anda” maka sebaiknya kita anggap sbg “Harap ceritakan dg singkat tentang pengalaman profesional dan juga pengalaman apapun yg relevan utk disampaikan yg membuat Anda terbilang pantas untuk pekerjaan ini.”

Jangan lakukan kesalahan klasik dg membagi terlalu banyak informasi pribadi yg tak penting.

“Saya sukanya makan rawon pedas karena rasanya menantang dan saya suka musik dangdut krn saya adl anak bangsa yg setia pada budaya bangsa.”

Jangan. Jangan njawab seperti itu.

“Saya dulu sekolah di SDN Sudirman VIII Cimahi, lalu pindah ke SDN Wiroborang Probolinggo, setelah itu SMPN 1 Probolinggo, SMUN 1 Probolinggo dan lalu kuliah di jurusan Teknik Elektro Universitas Brawijaya selama empat tahun. Di sana saya belajar banyak ttg teknologi Robotic dan kecerdasan buatan.”

Tak perlu juga habiskan waktu wawancara Anda untuk sampaikan apa2 yg si pewawancara mustinya sudah baca di CV Anda. Bahkan ketika diminta bercerita, itu adalah waktu yg harus digunakan untuk menjual pengalaman dan kompetensi relevan.

Yg si pewawancara butuhkan adalah snapshot – sebuah rangkuman tak lebih dari satu atau dua menit – dari pengalaman dan latar belakang Anda. Bacalah iklan kerjanya baik-baik dan ambillah kata-kata kunci dari kualifikasi yg dibutuhkan oleh si pewawancara. Bisa jadi tentang keahlian, pengalaman atau mentalitas tertentu. Bicara ttg kucing piaraan boleh, asal itu relevan dg kualifikasi yg dibutuhkan.

“Saya memelihara 12 kucing di rumah. Semuanya sehat, indah dan terawat. Dari mereka saya jadi banyak belajar ttg manajerial, kesabaran, ketelatenan dan juga mentalitas higienis.”

OK, if you say so. Klo menurut Anda nyambung ya ga papa.

Yg penting, sebaiknya mencakup pointer berikut:

  • Peran yg pernah Anda jalani. “Saya adalah seorang konsultan SDM”
  • Berapa lama Anda menjalaninya dan di mana saja. “12 tahun pengalaman dg pelanggan berbagai perusahaan jasa dan media di Jawa Timur, Bali dan Kalimantan. Semua itu membuat wawasan saya tentang proses bisnis jadi semakin dalam, dan kemampuan kreatif saya pun juga bertambah”
  • Kompetensi dan pencapaian. “Saya bertanggung jawab pada aktivitas pengembangan SDM dan telah berhasil membuat performa karyawan pelanggan saya naik hingga minimal 210 %. Sehari-harinya, saya memimpin tidak kurang dari 12 orang konsultan senior dan yunior.”
  • Ciri khusus yg jadi kelebihan. “Teman dan relasi saya menilai saya sbg pribadi yg pandai mendengarkan, penuh empati dan pandai memecahkan masalah”

 

About Wellcome to iqbalsukses

Terlahir ke dunia yang fana pada hari selasa,,tepatnya pada saat sang fajar menyingsing.. Tumbuh dalam keluarga yang sederhana dan religius.. Sekarang menempuh hidup, mencoba menjadi sosok pribadi yang berguna bagi orang lain, terutama orang tua.. Salam Kemenangan.. Pencari kebahagiaan dunia & akhirat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s